Lima Isu Strategis Mencuat di Rapat Renja BPBD Tanbu

31

Lima Isu Strategis di paparkan Kepala Pelaksana (Kalak) Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Tanah Bumbu (Tanbu) Sulhadi, Kamis (14/3/2024). Saat membuka Forum Perangkat Daerah dalam rangka penyusunan Rancangan Awal Rencana Kerja (Renja) BPBD Tahun Anggaran 2025 di Batulicin.

Lima Isu Strategis BPBD Tanbu tersebut, kata Sulhadi yakni tingginya ketidaksesuaian pemanfaatan ruang yang meningkatkan risiko bencana alam serta degradasi kualitas lingkungan hidup.

Baca Juga  Zairullah Terima Kunjungan Dinas Kesehatan Provensi Kalsel

Keterbatasan penduduk rentan ekonomi terhadap akses permukiman yang sehat dan aman dari risiko bencana.

Kesiapsiagaan masyarakat serta penanggulangan bencana dalam menghadapi bencana tergolong masih rendah.

Selanjutnya, efektivitas daerah dalam pencegahan bencana tergolong rendah.

Serta, keterbatasan anggaran dan perencanaan yang komprehensif mengenai rehabilitasi rumah terdampak bencana.

“Lima poin tersebut merupakan program prioritas, untuk mewujudkan Kabupaten Tanbu sebagai daerah yang tangguh bencana,” Ucapnya.

Baca Juga  Polisi Kembangkan Kasus Kosmetik Ilegal

Sulhadi menambahkan, hal ini dapat terwujud dengan mempertimbangkan pengelolaan lingkungan dan prinsip-prinsip pengurangan risiko bencana.

Pada forum tersebut, di hadiri oleh jajaran pejabat BPBD, Bappedalitbang, Dinas Sosial, Dinas Pendidikan, dan Dinas Kesehatan.

Dinas PUPR, Dinas Lingkungan Hidup, Dinas Ketahanan Pangan, Dinas Perkimtan, Satpol PP dan Damkar, serta RSUD DHAAN. (Adi/BPBD)